5 Orang Terpintar yang melakukan Hal Terbodoh di Dunia

Olshopsorg Reply 05.00
5 Orang Terpintar yang melakukan Hal Terbodoh di Dunia
Banyak manusia dimuka bumi ini, dianugrahi otak yang cemerlang untuk mengungkapkan sesuatu berdasarkan kemampuan ilmu yang dimilikinya secara profesional. 

Namun tidak sedikit pula dari mereka, melakukan hal-hal “bodoh”, yang tidak sepatutnya mereka lakukan. Berikut adalah beberapa kejadian yang mengungkapkan “kebodohan” orang-orang terkenal yang dianggap pintar:

1. Kepala CIA David Petraeus Terungkap Berselingkuh Melalui E-Mail
Kepala CIA David Petraeus Terungkap Berselingkuh Melalui E-Mail
Bagi David Petraeus, menyimpan rahasia negara adalah bagian dari pekerjaannya. Tapi yang satu ini tidak benar-benar menjadi rahasia. Petraeus yang juga pensiunan jenderal bintang empat di militer AS, bertugas sebagai direktur CIA, saat investigator FBI menemukan perselingkuhannya dengan penulis biografinya, Paula Broadwell. Perselingkuhan ini, menyebabkan Petraeus akhirnya memutuskan mengundurkan diri.

Kesalahan besar pasangan selingkuh ini adalah, ketika mereka berpikir bahwa informasi pribadi akan tetap menjadi pribadi. Agar tetap saling kontak, Petraeus dan Broadwell (keduanya menikah dengan orang lain) berbagi akun Gmail, dan saling mengirim e-mail satu sama lain. “Percakapan” mereka, hanya disimpan dalam draft saja. Tidak berpikir untuk memproteksinya dengan tindakan yang seharusnya.

Masalahnya dimulai ketika Broadwell menggunakan komputer yang sama untuk mengusik wanita lain – Jill Kelley – yang mana Broadwell diduga memiliki hubungan dengan Petraeus.

Kelley meneruskan pesan e-mail aneh tersebut ke seorang temannya di FBI, yang berujung penyelidikan hingga mengakhiri Petraeus bertugas sebagai kepala CIA. Penyelidik FBI mampu menggunakan alamat IP pada e-mail Kelley untuk melacak kembali account e-mail ke komputer Broadwell, di mana mereka menemukan “perselingkuhan” Broadwell dan Petraeus dalam akun email mereka. 

IP address (Internet Protocol Address atau sering disingkat IP) adalah deretan angka biner antar 32-bit sampai 128-bit yang dipakai sebagai alamat identifikasi untuk tiap komputer host dalam jaringan Internet. Sebenarnya, ada cara untuk menutupi alamat IP, tapi Petraeus tampaknya tidak mengambil tindakan pencegahan ini. Sangat mengejutkan untuk sekelas kepala CIA!

2. Orly Taitz Mencoba Buktikan Obama Tidak Layak Menjadi Presiden
Orly Taitz Mencoba Buktikan Obama Tidak Layak Menjadi Presiden
Bukti bahwa pendidikan tinggi tidak selalu menghasilkan keputusan yang cerdas. Pada tahun 2009, Orly Taitz ditangkap karena mengunggah akte kelahiran palsu Barack Obama dari Kenya. Kritikpun bermunculan kepadanya, yang menunjukkan bahwa Kenya bukanlah republik pada tahun 1961, tahun dimana Obama lahir, yang ternyata dianggap sebagai dokumen palsu.

Tapi itu hanya awal bagi Orly. Pada bulan Februari 2012, dia menggugat sekretaris negara bagian Mississippi dan Partai Demokrat termasuk nama Presiden Obama. Dia mengatakan bahwa calon Presiden Amerika, haruslah warga negara AS. Partai Demokrat akhirnya kembali menunjukan akte kelahiran Obama yang ditandatangani dan disegel dari negara bagian Hawaii, termasuk verifikasi tanggal lahir Obama. Tak gentar, Taitz mengajukan tuntutan serupa yang juga gagal di Kansas dan Vermont.

Kini, Taitz telah menjadi lelucon di banyak media, di mana dia sering disebut “Ratu birther.” Dia mungkin memiliki banyak motivasi untuk malakukan semua ini, yakni semangat politik yang keras. Taitz dibesarkan di negara komunis Moldova dan percaya bahwa Obama adalah seorang komunis yang harus dihentikan.

3. Jonah Lehrer dan Plagiatisme
Jonah Lehrer dan Plagiatisme
Seorang wartawan bernama Jonah Lehrer segera menjadi bintang pada usia 31 tahun. Dia menulis kolom bergengsi untuk Wall Street Journal dan The New Yorker dan penulis buku. Buku-bukunya berfokus pada ilmu saraf, termasuk “Imagine: How Creativity Works,” tentang bagaimana otak bekerja kreatif.

Pada bulan Juni 2012, Lehrer tertangkap menjiplak, yang adalah sebuah dosa besar dalam jurnalisme. Tidak seperti kebanyakan kasus plagiarisme, meskipun, Lehrer sebenarnya menyalin sendiri. 

Dia kembali menyalin seluruh paragraf dari potongan dalam posting blognya di Wall Street Journal dan menulisnya kembali untuk The New Yorker. Dalam sebuah wawancara dengan New York Times, Lehrer meminta maaf atas plagiarisme ini, Ia  mengatakan itu hanya kemalasan biasa yang mendorongnya untuk menduplikasi karyanya di dua media publikasi.

Itu saja mungkin belum cukup untuk merusak karirnya – hanya sebulan kemudian, majalah Tablet mengungkapkan  kutipan Bob Dylan dalam buku  ”Imagine” adalah bohong.

Reporter Tablet Michael C. Moynihan mempertanyakan Lehrer tentang beberapa kutipan di “Imagine,” dan Lehrer mengatakan kepadanya bahwa kutipan berasal dari wawancara tua yang belum dipublikasikan. Lehrer kemudian mengakui bahwa ia membuat tanda kutip, dan bahwa ketika Moynihan mempertanyakan kejujurannya, dia panik dan berbohong tentang sumber.

Houghton Mifflin Harcourt sebagai penerbit “Imagine” menarik e-book dan menghentikan semua pengiriman buku tersebut ke berbagai penjual. Lehrer juga mengundurkan diri sebagai penulis untuk The New Yorker atas peristiwa itu.

4. Elizabeth Fleischmann-Aschheim Membiarkan Dirinya Sendiri Keracunan Radiasi
Elizabeth Fleischmann-Aschheim Membiarkan Dirinya Sendiri Keracunan Radiasi
Ketika Wilhelm Rontgen menemukan sinar-X pada tahun 1895, berita ini mengejutkan bukan hanya kalangan medis, tapi kalangan media juga. Begitulah Elizabeth Fleischmann-Aschheim 30 tahun belajar tentang penemuan yang memikat imajinasinya. 

Meskipun dia tidak pernah tamat SMA, dia memutuskan untuk belajar semua hal tentang radiophotography dan menjadi radiografer yang sangat terampil hanya dalam satu tahun, berkat bantuan dari kakak iparnya, yang juga adalah seorang dokter.

Fleischmann membuka laboratorium X-ray pertama di California, membuatnya radiografer pertama di negara bagian tersebut. Prestasi ini adalah prestasi kecil pada 1800-an, terutama untuk wanita.

Fleischmann dan kakak iparnya melakukan banyak percobaan sinar-X, kadang-kadang melibatkan banyak jam paparan radiasi. Tapi dari awal, sudah jelas bahwa paparan sinar-X itu berbahaya: Lebih dari 20 ahli radiologi dan produsen sinar-X telah melaporkan luka parah setelah berulang kali atau jangka panjang tereksposur pada akhir 1896.

Meskipun bukti bahwa ahli radiologi harus mengambil tindakan pencegahan keselamatan, Fleischmann menolak untuk memakai pelindung, karena ia takut itu akan menakut-nakuti pasiennya. Dia membayar mahal atas kekeras kepalaanya. Pada tahun 1905 dia meninggal karena keracunan radiasi ketika dia baru berusia 46 tahun.

5. Thomas Edison Menyetrum Gajah
Thomas Edison Menyetrum Gajah
Thomas Edison adalah jenius klasik – seorang self-made, penemu, dan ilmuwan, tapi bahkan seorang jenius yang kadang-kadang mengacaukan.

Sekitar pergantian abad terakhir ini, Edison meneliti dan mengeembangkan listrik, arus searah (DC) listrik langsung. Ada dua jenis listrik yang kita gunakan saat ini: arus searah dan alternating current (AC). Jika Anda pernah bepergian ke Eropa atau bagian dari Amerika Selatan, kemungkinan Anda temui outlet DC. Di AS, AC adalah standar, tapi itu tidak selalu terjadi.

Kembali pada awal 1900-an, AC / DC debat mirip dengan VHS atau Beta rekaman video perang tahun 1980-an. Jenis yang akan menang? Para ilmuwan mendapat cukup kompetitif. 

Edison mengeluarkan uang besar dari paten DC nya, karena itu standar di Amerika Serikat pada waktu itu, jadi ketika George Westinghouse dan Nikola Tesla menemukan bentuk bersaing listrik – yang terjadi menjadi lebih efisien dan lebih murah.

Dalam upaya untuk mendiskreditkan Westinghouse dan Tesla listrik AC, Edison melakukan apa yang ilmuwan berkepala dingin akan lakukan: Dia menyetrum  sekelompok hewan untuk menunjukkan bahwa arus AC lebih berbahaya daripada DC. 

Ia bahkan disebut electrocutions atas percobaan ini. Dia memulai “percobaan” ini pada hewan yang lebih kecil, seperti anjing dan kucing, tapi ketika Luna Park Zoo di Coney Island memiliki gajah bernama Topsy Edison dengan nekat melompati kandang pada kesempatan untuk menyetrum nya.

Semua kematian hewan-hewan itu ternyata sia-sia. Karena beberapa masalah dengan DC, AS akhirnya mengadopsi AC sebagai standar listrik meskipun upaya yang salah dtelah dilakukan Edison.

Related Posts

Orang 6673309062288114824

Posting Komentar

Search

Google+ Followers

Arsip Blog

Berita Terpopuler