10 Adaptasi Hewan terhadap Suhu Ekstrim yg Menakjubkan

Olshopsorg Reply 22.31
[lihat.co.id] - Mother Nature adalah karakter yang sangat keras kepala. Dia selalu mencoba untuk menaklukkan apa pun lingkungan yang keras kekuatan tanpa henti dari planet kita telah berhasil menciptakan, dan dalam kondisi ekstrim seperti di mana kecerdikan alam dapat dikagumi sebagian. 

Lebih dari sering, Alam tampaknya lebih cerdas daripada ilmuwan yang manapun, menciptakan cara hidup yang berfungsi sebagai inspirasi bagi keinginan manusia untuk menaklukkan lingkungan yang keras. 

Berikut adalah sepuluh adaptasi yang luar biasa dari hewan terhadap suhu ekstrim dan kondisi bermusuhan lainnya:

10.Ikan Arktik

[lihat.co.id] - Ikan adalah organisme poikilothermic, atau dalam istilah sederhana, hewan berdarah dingin, yang berarti bahwa semakin rendah suhu lingkungan mereka adalah, semakin sulit bagi mereka untuk mempertahankan fungsi metabolisme mereka. Selain itu, karena suhu pergi lebih rendah, kristal-kristal es dapat terbentuk dalam sel organisme dan dengan demikian hewan mungkin menderita kerusakan ireversibel dan akhirnya, kematian. 

Namun, Arktik ikan sementara tidak memiliki kemewahan menghasilkan panas tubuh mereka sendiri seperti anjing laut dan mamalia laut lainnya yang hidup di perairan beku yang sama-tampaknya berkembang, cara di mana mereka mengelola ini telah membingungkan para ilmuwan untuk waktu yang lama.

Tapi dalam beberapa tahun terakhir, sebuah protein antibeku telah ditemukan dalam darah mereka yang mencegah pembentukan kristal es. Bagaimana protein ini bekerja, bagaimanapun, ditemukan tiga tahun lalu di sebuah penelitian yang dilakukan oleh Volkswagen (ya, produsen mobil). 

Protein mencegah setiap pembentukan es pada molekul di sekitarnya, sehingga memungkinkan sel untuk melanjutkan siklus hidup mereka, ini dicapai dengan kenyataan bahwa molekul air, yang biasanya menunjukkan tari-seperti gerakan, diperlambat oleh protein, yang menghambat pembentukan dan terputusnya ikatan yang memungkinkan penciptaan es. Sebuah protein serupa telah ditemukan di beberapa jenis kumbang yang hidup di dataran tinggi atau di daerah dekat-Arktik.

9.Pembekuan Untuk Survive

[lihat.co.id] - Ikan Arktik menghindari pembekuan, tetapi binatang lainnya telah dirancang untuk membeku sebagai ukuran untuk bertahan musim dingin. Paradoks karena hal ini dapat suara, beberapa spesies katak dan kura-kura praktis membeku selama musim dingin-salah malah bisa memecahkan jendela dengan melemparkan beku tetapi hidup-katak menentangnya. Mereka kemudian secara ajaib mencair kembali ke kehidupan selama musim semi. 

Ini cara yang luar biasa untuk bertahan musim dingin dijelaskan oleh fakta bahwa urea dan glukosa (yang berasal dari transformasi glikogen hati yang terjadi sebelum pembekuan) membatasi jumlah es dan mengurangi penyusutan osmotik sel, yang tidak akan menyebabkan kematian mereka . Dengan kata lain, gula memungkinkan katak untuk bertahan hidup. Ada, bagaimanapun, batas untuk perlawanan mereka: meskipun mereka muncul batuan padat ketika membeku, kelangsungan hidup hewan-hewan ini dapat dikompromikan jika lebih dari 65 persen air dalam tubuh mereka membeku.

8.Kimia Panas

[lihat.co.id] - Kami masih dalam ranah hewan berdarah dingin. Sebagian besar dari kita telah belajar di kelas sains bahwa semakin kecil suatu objek, semakin sulit bagi untuk mempertahankan panas. Selain itu, kita tahu bahwa hewan berdarah dingin biasanya cukup lesu dan hanya mampu semburan pendek energi. 

Namun, serangga, meskipun poikilothermic, sangat aktif dan mereka mencapai hal ini dengan menghasilkan panas tubuh melalui kimia dan cara mekanis, biasanya dari gerakan otot cepat dan konstan. Kita mungkin menarik paralel antara serangga dan pemanasan mesin diesel di musim dingin sebelum memulai itu. 

Mereka melakukan ini bukan hanya untuk menciptakan energi yang dibutuhkan untuk terbang dipertahankan, tetapi juga untuk perlindungan terhadap musim dingin, seperti lebah berkumpul di sekitar dan menggigil untuk menghindari pembekuan.

7.Encystment

[lihat.co.id] - Protozoa, bakteri dan spora, serta beberapa nematoda, mempekerjakan encystment (yang memasuki keadaan mati suri, dipisahkan oleh dunia luar oleh dinding sel padat) untuk bertahan dalam kondisi bermusuhan untuk jangka waktu yang lama. 

Periode yang sangat lama. Sebenarnya, ini adalah mengapa encystment adalah salah satu prestasi yang paling menonjol dari alam: ilmuwan telah berhasil membawa kembali ke kehidupan bakteri dan spora jutaan tahun-tertua yang menjadi tua sekitar 250 juta tahun (ya, lebih tua dari dinosaurus). Encystment mungkin sangat baik menjadi satu-satunya cara di mana Jurassic Park bisa menjadi kenyataan. Di sisi lain, bayangkan jika para ilmuwan membawa kembali ke kehidupan virus yang tubuh manusia tidak memiliki perlindungan.

6.Radiator Alam

[lihat.co.id] - Menjaga dingin menjadi tantangan di daerah tropis, terutama ketika hewan yang lebih besar atau lebih energik. Radiator alami adalah cara yang efisien untuk menurunkan suhu tubuh: misalnya, telinga gajah dan kelinci penuh pembuluh darah, membantu hewan mendinginkan tubuh di panasnya. Kelinci yang tinggal di daerah Kutub Utara memiliki telinga yang lebih kecil, dan begitu pula mammoth, untuk melindungi diri dari hawa dingin. 

Radiator yang muncul dalam dunia prasejarah juga, pada hewan seperti Dimetrodon dari Permian, atau, menurut beberapa ilmuwan, dinosaurus milik keluarga Stegosaurus, piring yang akan menjadi sangat vascularized untuk mengizinkan pertukaran panas.

5.Megathermy

[lihat.co.id] - Menjadi terlalu besar mungkin merugikan makhluk hidup di daerah tropis, karena mereka terus-menerus perlu untuk menurunkan suhu tubuh mereka. Di perairan dingin, namun, makhluk poikilothermic besar dapat berkembang dan cukup energik. Persyaratan untuk ini adalah ukuran: megathermy adalah kemampuan untuk menghasilkan panas karena massa tubuh belaka, sebuah fenomena yang dihadapi dalam penyu belimbing (kura-kura terbesar di dunia) atau hiu besar seperti putih besar atau hiu mako. 

Peningkatan suhu tubuh memungkinkan makhluk ini cukup energik dalam dingin perairan-sebenarnya, penyu belimbing adalah reptil tercepat di Bumi, yang mampu kecepatan hingga 20 mph dalam ledakan singkat.

4.Mengubah Properti Darah

[lihat.co.id] - Dalam rangka untuk beroperasi di lingkungan yang ekstrim, beberapa hewan telah berevolusi berbagai jenis komposisi darah: paus sperma dan angsa bar berkepala Asia. Kedua spesies ini memiliki kemampuan luar biasa untuk menyimpan lebih banyak oksigen dalam sel darah mereka daripada hewan lain. 

Mereka membutuhkan ini untuk alasan terpisah, meskipun: paus sperma perlu menahan napas untuk waktu yang lama karena fakta bahwa submerges ke kedalaman besar dalam mencari makanan, sementara angsa bar berkepala perlu untuk mempertahankan penerbangan yang energik di atas Himalaya pegunungan, pada saat-ketinggian udara sangat miskin oksigen.

3.Adaptasi Pernapasan

[lihat.co.id] - Di daerah tropis dan khatulistiwa, bergantinya musim dapat membawa bencana bagi banyak hewan. Musim hujan bisa berarti sering banjir di mana banyak hewan darat kehilangan nyawa mereka, sementara musim kemarau berarti kekurangan air, yang, tentu saja, adalah buruk bagi semua orang. Di antara hewan yang alam telah berusaha keras untuk memastikan kelangsungan hidup mereka adalah ikan yang menghirup udara. 

Banyak dari kita telah mendengar tentang lungfish, Dipnoi, yang membuat karung lendir untuk melindungi diri mereka sendiri melalui kekeringan, tetapi beberapa spesies lele dan belut tidak hanya menghirup udara, tetapi juga perjalanan di tanah antara kolam renang. Ikan ini berhasil mengambil oksigen dari udara tidak melalui paru-paru atau insang, tetapi melalui penggunaan daerah khusus usus mereka.

2.Hidup di Neraka

[lihat.co.id] - Sejak penemuan mereka, ventilasi hidrotermal telah digulingkan banyak ilmuwan teori miliki mengenai kehidupan laut dalam. Suhu perairan sekitar ventilasi ini melebihi titik didih, tetapi tekanan ombak-kedalaman mencegah gelembung muncul. Hidrogen sulfida terus jet keluar dari ventilasi, zat yang sangat beracun bagi bentuk kehidupan yang paling. Namun, ventilasi neraka sering dikelilingi oleh koloni berbagai satwa liar, yang sebagian besar jelas berkembang dalam beracun, dunia temaram. 

Makhluk ini telah berhasil mengatasi kurangnya sinar matahari (yang kita tahu adalah bagian penting bagi sebagian besar kehidupan, karena memicu sintesis vitamin D) dan dengan suhu yang luar biasa. Seperti banyak dalam ventilasi penghuni laut yang cukup primitif dari sudut pandang evolusi, para ilmuwan sekarang mencoba untuk mengetahui apakah ventilasi ini adalah lingkungan yang sebenarnya di mana kehidupan pertama terjadi sekitar 3,5 miliar tahun yang lalu.

1.Kolonisasi Daring

[lihat.co.id] - Saya harus mengakui bahwa entri terakhir dalam daftar ini masih kekurangan penjelasan ilmiah yang benar: spesies burung beo asli Nikaragua (Aratinga holochlora) sarang di kawah gunung berapi Masaya. 

Yang sulit untuk menjelaskan bagian adalah bahwa kawah terus-menerus memungkinkan keluar asap belerang yang cukup mematikan. Bagaimana beo ini berhasil bersarang di lingkungan yang akan membunuh manusia dan hewan lainnya dalam hitungan menit masih menjadi misteri bagi para ilmuwan, dan ini membuktikan bahwa alam, dalam tekadnya untuk menaklukkan, tidak membiarkan dirinya diintimidasi terlalu mudah. 

Sedangkan fauna yang tinggal di dekat ventilasi laut dalam memiliki jutaan tahun evolusi untuk beradaptasi dengan tinggal di sana, beo hijau kawah gunung berapi Masaya telah mengadopsi gaya hidup baru-baru ini, berbicara evolusi. Dengan mempelajari spesies berani seperti itu, manusia dapat mencapai pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana ini keajaiban alam semesta, evolusi, karya, seperti Charles Darwin mengamati pipit dari Galapagos di pelayaran kapal Beagle.

Related Posts

Binatang 6621105864586864837

Posting Komentar

Search

Google+ Followers

Berita Terpopuler

Arsip Blog