loading...

5 Penyakit yang Rentan Terhadap Anak saat Banjir

Olshopsorg Reply 04.31
[lihat.co.id] - Banjir mengangkut materi-materi sampah dan kuman penyakit. Oleh karena itu, para korban banjir sebaiknya waspada dengan ancaman kesehatan yang ditimbulkannya. Demi kesehatan anak, para orang tua juga harus lebih berhati-hati. "Orang tua dan anak-anak harus rajin cuci kaki dan cuci tangan dengan sabun, harus menjaga kebersihan. Anak bisa lebih rentan terkena penyakit daripada orang dewasa, tergantung tingkat gizi dan ketahanan tubuhnya," kata dr Soedjatmiko, SpA(K), Ahli Tumbuh Kembang Anak FKUI RSCM ketika dihubungi.

Dr Sudjatmiko menuturkan ada beberapa jenis penyakit yang rentan menyerang anak-anak saat banjir, yaitu:

1. Diare
[lihat.co.id] - Saat banjir, kasus penyakit diare umumnya mengalami peningkatan. Saat banjir, air yang sering digunakan untuk makan dan minum bisa terkontaminasi. Sampah-sampah yang dibawa arus air juga menjadi sarang penyakit. Luapan air yang terkontaminasi dengan zat-zat kotoran dan kuman akan mengundang bibit-bibit penyakit lain.

2. Sakit Kulit
[lihat.co.id] - Selain diare, kasus penyakit kulit juga mengalami peningkatan drastis saat banjir berlangsung ataupun setelahnya. Air yang tercemar kuman penyakit dan digunakan untuk mandi bisa memicu alergi, gatal-gatal dan gangguan lainnya. Berendam dalam air yang kotor ini juga rentan memicu penyakit kulit.

3. Leptospirosis
[lihat.co.id] - Penyakit leptospirosis disebabkan oleh bakteri leptospira. Bakteri ini terdapat di dalam air kencing hewan yang terinfeksi, terutama kencing tikus. Terkadang kencing anjing dan babi juga bisa menularkan. Bakteri ini masuk ke tubuh manusia melalui luka, mulut atau mata.

Apabila masuk ke tubuh, bakteri akan beredar lewat darah dan berkembang biak dengan cepat. Jika tak segera ditangani, leptospirosis bisa menyebabkan syndrome weil yakni gagal ginjal dan sakit kuning. Bahkan tidak jarang menyebabkan meningitis dan pendarahan di paru-paru.

4. Batuk pilek
[lihat.co.id] - Kondisi banjir membuat suasana menjadi lembab dan dingin. Ditambah dengan cuaca yang tidak mendukung sehingga rentan memicu penyakit batuk pilek. Penderita banjir yang setiap hari menghadapi kondisi seperti ini tentu lebih rentan terserang batuk pilek.

5. Demam tifoid
[lihat.co.id] - Demam tifoid disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi yang masuk melalui makanan dan air yang terkontaminasi. Awalnya penyakit ini tidak menimbulkan gejala. Pada tahap lanjut, muncul keluhan berupa demam di sore hari dan serangkaian gejala infeksi pada saluran cerna.

Related Posts

Health 8698437961235217164

Posting Komentar

Search

Google+ Followers


Berita Terpopuler

Arsip Blog